Wednesday, December 24, 2014

Bergurau kita yang bagaimana??


syok2 duk dengar lagu Hijjaz..

Ku pujuk jua hati dan jiwa
Meluahkan rasa cinta membara
Didalam pujian ucapan selawat
Tanda penghargaan seorang umat

Selagi upaya ku turuti ajarannya
Apa terdaya ku amalkan sunnahnya
Moga didunia mendapat berkat
Di akhirat sana beroleh syafaat

Lagu kekasih Allah.. Baginda yang maksum! dan mustahil kita semaksum nabi..
"Selagi upaya ku turuti ajarannya..Apa terdaya ku amalkan sunnahnya"

lalu tangan duk naip2 kat ruang entry baru.. satu je nak petik malam ni ialah soal Gurauan.
Tanya pada diri sendiri, gurauan kita sehari hari bagaimana??

nak2 sekarang zaman canggih manggih ni semua ade telegram semua ade wassap.. semua ade fesbuk, twitter..dan macam2 group kita ade.. grup persatuan, grup kos, grup kolej, grup sekampung, grup kawan tadika, sekolah rendah sampailah kawan bisnes.. terlalu bnyk untuk disebut..


Gurau senda rencah kehidupan.. penambah perisa orang kata.. ibaratnya makan megi tambah perencah. kalau takde perencah maka tak sedap lah megi tu.


lalu, gurauan kita yang bagaimana??
Dr yusuf Al qaradhawi ade mengupas panjang lebar tentang gurauan dalam buku Fiqh Hiburan dan rekreasi..buku keluaran PTS dan boleh dibeli di mana2 kedai buku. Dan disini saya kongsikan sedikit point penting.



Rasulullah s.a.w dan para sahabat juga berjenaka bersenda gurau.. tapi gurauan yang bagaimana?

1)Gurauan dalam kesederhanaan.

2)Tidak berbohong dan mereka reka cerita sebagai modal bagi membuatkan manusia ketawa kerananya. Baginda juga berjenaka tapi hanya berkata yang benar-benar sahaja.

3)Dalam gurauan yang tiada unsur menghina orang lain atau mempermainkan dan mencelanya kecuali orang tersebut mengizinkannya..

4) Tidak menakut nakutkan orang lain. Nie sbgai contoh orang yang selalu duk gurau mengejutkan orang! kalau ditakdirkan orang tersebut ade lemah jantung.. tak pasai2 jadi asbab kematiannya.. (ore kelate panggil gurau bewok)

5) Tidak bergurau dalam perkara yang serius dan tidak ketawa pada perkara yang perlu ditangisi. Ini point yang saya kira sangat2 kritikal penting. orang kata berpada padalah dan bergurau biarlah bertempat. Sebagai contoh andai ade post kawan2 kita dalam facebook/ ws yang berkaitan perkara serius, atau mungkin memerlukan respon atau bantuan yang segera.. tibe2 kita duk komen atau merepek repek atau bergurau senda pula dalam post tersebut.. Apakah perasan orang yang serius itu?? dan wajarkah perkara serius itu dibuat main2?? saya pernah merasainya dan saya tahu apa rasanya masin pahit semua ada..

6) Berguraulah dalam kadar yang munasabah, sederhana dan dengan kadar gurauan yang boleh diterima akal yang sihat.

" Letaklah sedikit jenaka dalam percakapan dengan kadar 
kamu meletakkan garam dalam makanan"
( Saidina Ali R.a)


"Bersederhanalah dalam bergurau kerana sekiranya kamu berlebih lebihan akan menghapuskan kecantikan akhlakmu dan jangan pula langsung tidak bergurau, ia akan menyebabkan orang lari dan takut kepadamu.. Maka, bersederhanalah!!"


Pesanan tulus ikhlas untuk diri sendiri dan sahabat2 yang dicintai keranaNYA.. moga sama2 kita ambil ibrah..

*mohon maaf, andai terlebih gurauan selama ini, mohon tegur saya secara berhikmah kalau saya over. sama2 check Bergurau kita yang bagaimana?
Akhir kata, mohon sama2 kita doakan Prof Dr Yusof Al qaradhawi yang sedang berdepan dengan ujian dikeluarkan waran tangkap oleh Interpol.

wallahu'alam

2 comments:

  1. syukran zati .. betul tu .. kadang2 terlebih perisa :')

    ReplyDelete

 

Template by BloggerCandy.com